Penulis Topik: ketika menyadari kebodohan diri  (Dibaca 2673 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Online Kang Asep

  • Administrator
  • Master
  • *****
  • Tulisan: 9591
  • Thanked: 61 times
  • Total likes: 482
  • Jenis kelamin: Pria
  • Logika = Undang-undang berpikir
    • Lihat Profil
ketika menyadari kebodohan diri
« pada: Januari 07, 2013, 07:32:09 AM »


apa yang Anda lakukan ketika Anda sadar bahwa Anda telah melakukan hal yang bodoh?
Diskusi adalah usaha saling membantu dalam memahami struktur realitas melalui jalan komunikasi berlandaskan pada rasa hormat dan kasih sayang.
 

Offline Sandy_dkk

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #1 pada: Januari 07, 2013, 10:07:16 AM »
apa yang Anda lakukan ketika Anda sadar bahwa Anda telah melakukan hal yang bodoh?

macam2, tergantung efek yang timbul akibat hal bodoh tsb.
pernah tertawa terbahak-bahak, atau sekedar tersenyum kecil.
pernah juga hanya terdiam terpaku dan membisu, atau dengan sedikit kerutan di dahi.
bahkan pernah juga sampai meneteskan air mata.
Agama tidak berguna bagi orang gila!
 

Offline ratna

  • Global Moderator
  • Master
  • *****
  • Tulisan: 1862
  • Thanked: 2 times
  • Total likes: 22
  • Jenis kelamin: Pria
    • Lihat Profil
Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #2 pada: Januari 07, 2013, 11:51:51 AM »
^idem ma kang biru, trus ditambah dengan rasa 'malu'..
 

Offline dw4ryf

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #3 pada: Januari 09, 2013, 03:59:51 PM »


apa yang Anda lakukan ketika Anda sadar bahwa Anda telah melakukan hal yang bodoh?

Malu pada diri sendiri akan kebodohan yang telah saya lakukan. Kangen sama ortu, kangen ma orang yang saya sayangi.
 

Offline ratna

  • Global Moderator
  • Master
  • *****
  • Tulisan: 1862
  • Thanked: 2 times
  • Total likes: 22
  • Jenis kelamin: Pria
    • Lihat Profil
Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #4 pada: Januari 09, 2013, 04:29:19 PM »
^memang sekarang di  perantauan ya...?
 

Offline kang radi

  • Master
  • *
  • Tulisan: 1062
  • Thanked: 3 times
  • Total likes: 21
  • Jenis kelamin: Pria
  • Kemelekatan yang tak terasa
    • Lihat Profil
Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #5 pada: Januari 09, 2013, 11:21:48 PM »
^idem ma kang biru, trus ditambah dengan rasa 'malu'..

idem juga sama kang biru sama kang ratno ditambah berteriak kalo lagi gak ada orang itu juga
 

Offline dw4ryf

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #6 pada: Januari 10, 2013, 10:59:04 AM »
^memang sekarang di  perantauan ya...?

Bisa dikatakan "Iya" mbak, meskipun hanya beberapa puluh kilometer dari daerah asal.
 

Offline ratna

  • Global Moderator
  • Master
  • *****
  • Tulisan: 1862
  • Thanked: 2 times
  • Total likes: 22
  • Jenis kelamin: Pria
    • Lihat Profil
Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #7 pada: Januari 10, 2013, 11:45:30 AM »
^saya juga sering kangen sama orang tua. seandainya saja mereka mau tinggal sama saya. Paling sedih kalo mengingat kebandelan saya. Sekarang setelah punya anak baru bisa sedikit-sedikit menyelami bagaimana besarnya rasa sayang orang tua terhadap anak. Misalnya sewaktu saya lagi  makan, trus makannya gak pake sendok tapi pake tangan, eh!...anak saya bab! didepan piring saya lagi!...trus nyebokin deh. tapi perasaan saya kok gak ada jijiknya gitu. Nah bayangin coba kalo setelah dewasa tuh anak susah dibilangin...! :(
 

Offline dw4ryf

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #8 pada: Januari 10, 2013, 12:07:32 PM »
^ Gitu ya mbak. Saya sih belum bisa merasakan sepenuhnya seperti itu. Saya mulai sering kangen, sedih setelah saya kehilangan.  :(
Sedihnya karena belum bisa ngbalas kebaikan beliau saat itu.
 

Offline dw4ryf

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #9 pada: Januari 10, 2013, 12:08:14 PM »
 :)
Curhat jadinya.
 

Offline ratna

  • Global Moderator
  • Master
  • *****
  • Tulisan: 1862
  • Thanked: 2 times
  • Total likes: 22
  • Jenis kelamin: Pria
    • Lihat Profil
Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #10 pada: Januari 10, 2013, 12:22:37 PM »
^ Gitu ya mbak. Saya sih belum bisa merasakan sepenuhnya seperti itu. Saya mulai sering kangen, sedih setelah saya kehilangan.  :(
Sedihnya karena belum bisa ngbalas kebaikan beliau saat itu.

Jadi orang tua sudah tiada ya? wah saya ikut berdukacita! Kebaikan orang tua itu tidak akan terbalas impas...yakinlah! tetapi kita ini adalah investasi orang tua sepanjang masa, jika kita menjadi orang yang sholeh pasti akan bermanfaat buat orang tua meskipun mereka sudah tiada. Hanya kita musti tahu 'Sholeh" itu yang bagaimana? hehehe...maaf ya bukannya menggurui, itu hanyalah apa yang pernah saya ketahui saja ..:)
 

Offline dw4ryf

Re:ketika menyadari kebodohan diri
« Jawab #11 pada: Januari 10, 2013, 12:37:58 PM »
^ Iya mbak Ayah udah g'da. Makasi nasihatnya.
 

Tags:
 

GoogleTagged



Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
0 Jawaban
1222 Dilihat
Tulisan terakhir April 25, 2013, 08:33:39 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1410 Dilihat
Tulisan terakhir April 25, 2013, 10:57:16 AM
oleh Abu Zahra
2 Jawaban
1106 Dilihat
Tulisan terakhir September 05, 2013, 05:15:53 AM
oleh ratna
0 Jawaban
1447 Dilihat
Tulisan terakhir Pebruari 12, 2014, 04:39:07 PM
oleh Kang Asep
0 Jawaban
3036 Dilihat
Tulisan terakhir Pebruari 15, 2014, 10:15:02 AM
oleh Abimanyu
0 Jawaban
1174 Dilihat
Tulisan terakhir Maret 19, 2015, 09:50:52 AM
oleh Kang Asep
0 Jawaban
1054 Dilihat
Tulisan terakhir Maret 28, 2015, 08:02:48 AM
oleh Kang Asep
9 Jawaban
2040 Dilihat
Tulisan terakhir Mei 29, 2015, 07:40:16 PM
oleh Ziels
0 Jawaban
119 Dilihat
Tulisan terakhir September 28, 2017, 10:06:44 PM
oleh Kang Asep
1 Jawaban
105 Dilihat
Tulisan terakhir April 01, 2018, 07:03:47 AM
oleh Purnama

Ilmu Logika

Proposisi Syllogisme Kupas Logika TTS

Meditasi

Menenangkan Pikiran Mengembangkan Kekuatan-Kekuatan