Penulis Topik: SHAUM BULAN RAMADHÂN [5]  (Dibaca 969 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline Abu Zahra

SHAUM BULAN RAMADHÂN [5]
« pada: Juni 22, 2013, 11:45:24 AM »
Orang yang junub pada waktu malam dalam bulan Ramadhan, dia tidur dengan niat untuk mandi hingga terbit fajar sah shaumnya dan tidak ada kewajiban qadhâ` dan tidak kafarat
عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْقَمَّاطِ أَنَّهُ سُئِلَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع عَمَّنْ أَجْنَبَ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَنَامَ حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ لَا شَيْ‏ءَ عَلَيْهِ وَ ذَلِكَ أَنَّ جَنَابَتَهُ كَانَتْ فِي وَقْتٍ حَلَالٍ
   Dari Abû Sa'îd Al-Qammâth bahwa Abû 'Abdillâh as telah ditanya tentang orang yang junub pada awal malam dalam bulan Ramadhân, lalu dia tidur sampai pagi, beliau berkata, "Tidak mengapa atasnya dan yang demikian itu bahwa janabahnya terjadi pada waktu halal." 
 
عَنِ الْعِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَنَامُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَيَحْتَلِمُ ثُمَّ يَسْتَيْقِظُ ثُمَّ يَنَامُ قَبْلَ أَنْ يَغْتَسِلَ قَالَ لَا بَأْسَ
   Dari Al-'Îsh bin Al-Qasim bahwa dia telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang tidur pada bulan Ramadhân, lalu dia ihtilam (mimpi basah), kemudian dia bangun, kemudian dia tidur sebelum mandi, beliau berkata, "Tidak mengapa." 
 
عَنْ عِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ رَجُلٍ أَجْنَبَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ فَأَخَّرَ الْغُسْلَ حَتَّى طَلَعَ الْفَجْرُ قَالَ يُتِمُّ صَوْمَهُ وَ لَا قَضَاءَ عَلَيْهِ
   Dari 'Ish bin Al-Qâsim berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang yang junub di bulan Ramadhân pada awal malam, lalu dia menangguhkan mandi hingga terbit fajar, beliau berkata, "Dia sempurnakan shaumnya dan tidak ada qadhâ atasnya."   

عَنِ ابْنِ رِئَابٍ قَالَ سُئِلَ أَبُو عَبْدِ اللَّهِ ع وَ أَنَا حَاضِرٌ عَنِ الرَّجُلِ يُجْنِبُ بِاللَّيْلِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَيَنَامُ وَ لَا يَغْتَسِلُ حَتَّى يُصْبِحَ قَالَ لَا بَأْسَ يَغْتَسِلُ وَ يُصَلِّي وَ يَصُومُ
   Dari Ibnu Ri`âb berkata: Abû 'Abdillâh as telah ditanya dan saya hadir tentang lelaki yang junub di waktu malam dalam bulan Ramadhân, lalu dia tidur dan tidak mandi hingga shubuh, beliau berkata, "Tidaklah mengapa, dia mandi, shalat dan shaum."   

Orang yang junub pada waktu malam dalam bulan Ramadhân, lalu kesulitan mandi baginya dan tidak memungkinkan hingga terbit fajar maka tidaklah me-ngapa atasnya
عَنْ سَعْدِ بْنِ إِسْمَاعِيلَ عَنْ أَبِيهِ إِسْمَاعِيلَ بْنِ عِيسَى أَنَّهُ سَأَلَ الرِّضَا ع عَنْ رَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ إِلَى أَنْ قَالَ قُلْتُ رَجُلٌ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ فِي آخِرِ اللَّيْلِ فَقَامَ لِيَغْتَسِلَ وَ لَمْ يُصِبْ مَاءً فَذَهَبَ لِيَطْلُبَهُ أَوْ بَعَثَ مَنْ يَأْتِيهِ بِالْمَاءِ فَعَسُرَ عَلَيْهِ حَتَّى أَصْبَحَ كَيْفَ يَصْنَعُ قَالَ يَغْتَسِلُ إِذَا جَاءَهُ ثُمَّ يُصَلِّي
    Dari Sa'd bin Ismâ'îl dari ayahnya Ismâ'îl bin 'Isâ bahwa dia telah bertanya kepada Al-Ridhâ as tentang seorang lelaki yang ditimpa oleh janâbah di bulan Ramadhân---saya berkata, "Ada seorang lelaki yang ditimpa oleh janâbah pada akhir malam, lalu dia berdiri untuk mandi tetapi dia tidak mendapat air, lalu dia pergi untuk mencarinya atau menyuruh orang mengambil air, lalu dia mendapatkan kesulitan atasnya hingga shubuh, bagaimana dia harus berbuat?" Beliau berkata, "Dia mandi apabila datang padanya, kemudian dia shalat." 

Orang yang junub pada waktu malam di bulan Rama-dhân, kemudian dia tidur, kemudian dia bangun, kemudian dia tidur lagi dengan niat untuk mandi hingga terbit fajar, wajib atasnya qadhâ secara khusus
عَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ عَمَّارٍ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع الرَّجُلُ يُجْنِبُ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ ثُمَّ يَنَامُ حَتَّى يُصْبِحَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ قَالَ لَيْسَ عَلَيْهِ شَيْ‏ءٌ قُلْتُ فَإِنَّهُ اسْتَيْقَظَ ثُمَّ نَامَ حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ فَلْيَقْضِ ذَلِكَ الْيَوْمَ عُقُوبَةً
Dari Mu'âwiyah bin 'Ammâr berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, "Ada orang junub pada awal malam, kemudian dia tidur hingga pagi dalam bulan Ramadhân." Beli-au berkata, "Tidak mengapa atasnya." Saya berkata, "Dia sudah bangun, kemudian tidur lagi hingga pagi." Beliau berkata, "Hendaklah dia meng-qadhâ hari itu sebagai hukuman." 
 
عَنْ أَحْمَدَ بْنِ مُحَمَّدٍ يَعْنِي ابْنَ أَبِي نَصْرٍ عَنْ أَبِي الْحَسَنِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ أَصَابَ مِنْ أَهْلِهِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ أَوْ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ ثُمَّ يَنَامُ حَتَّى يُصْبِحَ مُتَعَمِّداً قَالَ يُتِمُّ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ عَلَيْهِ قَضَاؤُهُ
   Dari Ahmad bin Muhammad yakni Ibnu Abî Nashr dari Abû Al-Hasan as dia berkata: Saya bertanya padanya tentang seorang lelaki yang melakukan hubungan dengan istrinya dalam bulan Ramadhân atau dia ditimpa janâbah, kemudian dia tidur hingga pagi dengan sengaja, beliau berkata, "Dia sempurnakan hari itu dan wajib atasnya mengqadhânya." 
 
عَنْ سَمَاعَةَ بْنِ مِهْرَانَ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ فِي جَوْفِ اللَّيْلِ فِي رَمَضَانَ فَنَامَ وَ قَدْ عَلِمَ بِهَا وَ لَمْ يَسْتَيْقِظْ حَتَّى يُدْرِكَهُ الْفَجْرُ فَقَالَ عَلَيْهِ أَنْ يُتِمَّ صَوْمَهُ وَ يَقْضِيَ يَوْماً آخَرَ
Dari Samâ'ah bin Mihrân berkata: Saya telah bertanya padanya tentang orang yang ditimpa janâbah pada tengah malam dalam bulan Ramadhân, lalu dia tidur dan dia tahu dengannya, dan dia tidak bangun hingga fajar datang padanya, maka beliau berkata, "Wajib atasnya menyempurnakan shaumnya dan mengqadhâ satu hari yang lain." 

Haram tetap dalam keadaan janâbah dengan sengaja pada bulan Ramadhân hingga terbit fajar, apabila seseorang melakukannya, maka wajiblah baginya qadhâ dan kafarat, dan tidak layak bagi orang yang junub tidur padanya pada waktu malam dan tidak pada wak-tu siang hingga dia mandi
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ قَالَ فِي رَجُلٍ احْتَلَمَ أَوَّلَ اللَّيْلِ أَوْ أَصَابَ مِنْ أَهْلِهِ ثُمَّ نَامَ مُتَعَمِّداً فِي شَهْرِ رَمَضَانَ حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ يُتِمُّ صَوْمَهُ ذَلِكَ ثُمَّ يَقْضِيهِ إِذَا أَفْطَرَ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ وَ يَسْتَغْفِرُ رَبَّهُ
   Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as bahwa dia berka-ta mengenai seorang lelaki yang mimpi basah pada awal ma-lam atau menggauli istrinya, kemudian dia tidur dengan sengaja dalam bulan Ramadhân hingga datang waktu shubuh, beliau berkata, "Dia menyempurnakan shaumnya itu, kemudian dia mengqadhânya bila dia berbuka dari bulan Ramadhân dan dia meminta ampun kepada Tuhannya." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي رَجُلٍ أَجْنَبَ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِاللَّيْلِ ثُمَّ تَرَكَ الْغُسْلَ مُتَعَمِّداً حَتَّى أَصْبَحَ قَالَ يُعْتِقُ رَقَبَةً أَوْ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ أَوْ يُطْعِمُ سِتِّينَ مِسْكِيناً قَالَ وَ قَالَ إِنَّهُ حَقِيقٌ أَنْ لَا أَرَاهُ يُدْرِكُهُ أَبَداً
   Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as tentang seorang lelaki yang junub dalam bulan Ramadhân pada waktu malam, kemudian dia tidak mandi dengan sengaja hingga dia berada pada waktu shubuh, beliau berkata, "Dia memerdekakan seorang budak, atau shaum dua bulan berturut-turut, atau memberi makan enam puluh orang miskin." Dia berkata: Dan beliau berkata, "Sesungguhnya hal itu benar bahwa aku tidak melihatnya lagi dia mendapatkannya (hari itu) untuk selama-lamanya." 
 
عَنْ سُلَيْمَانَ بْنِ جَعْفَرٍ الْمَرْوَزِيِّ عَنِ الْفَقِيهِ ع قَالَ إِذَا أَجْنَبَ الرَّجُلُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِلَيْلٍ وَ لَا يَغْتَسِلُ حَتَّى يُصْبِحَ فَعَلَيْهِ صَوْمُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ مَعَ صَوْمِ ذَلِكَ الْيَوْمِ وَ لَا يُدْرِكُ فَضْلَ يَوْمِهِ
   Dari Sulaimân bin Ja'far Al-Marwazi dari Al-Faqîh as berkata, "Bila orang berjunub pada bulan Ramadhân di waktu malam dan dia tidak mandi (dengan sengaja) hingga shubuh, maka wajib atasnya shaum dua bulan berturut-turut bersama shaum hari itu dan dia tidak akan mendapatkan keutamaan hari tersebut."   

Hukum orang yang lupa mandi janâbah hingga berlalu bulan Ramadhân atau sebagiannya
عَنْ إِبْرَاهِيمَ بْنِ مَيْمُونٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يُجْنِبُ بِاللَّيْلِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَنَسِيَ أَنْ يَغْتَسِلَ حَتَّى تَمْضِيَ بِذَلِكَ جُمْعَةٌ أَوْ يَخْرُجَ شَهْرُ رَمَضَانَ قَالَ عَلَيْهِ قَضَاءُ الصَّلَاةِ وَ الصَّوْمِ
    Dari Ibrâhîm bin maimûn berkata: saya telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang orang dia junub di malam hari dalam bulan Ramadhân, lalu dia lupa mandi hingga berlalu hal itu satu Jumat atau bulan Ramadhân pergi, beliau berkata, "Wajib atasnya membayar shalat dan shaum." 

Orang yang berpagi dalam keadaan junub tidak boleh baginya menshaumi hari tersebut sebagai qadhâ bulan Ramadhân
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ سِنَانٍ أَنَّهُ سَأَلَ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَقْضِي شَهْرَ رَمَضَانَ فَيُجْنِبُ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ وَ لَا يَغْتَسِلُ حَتَّى يَجِي‏ءَ آخِرُ اللَّيْلِ وَ هُوَ يَرَى أَنَّ الْفَجْرَ قَدْ طَلَعَ قَالَ لَا يَصُومُ ذَلِكَ الْيَوْمَ وَ يَصُومُ غَيْرَهُ
    Dari 'Abdullâh bin Sinân bahwa dia telah bertanya kepada Abû 'Abdillâh tentang orang dia mengqadhâ bulan Ramadhân, lalu dia junub dari awal malam sedang dia tidak mandi hingga datang akhir malam dan dia melihat bahwa fajar telah terbit, beliau berkata, "Dia tidak boleh shaum hari itu, dia shaum hari yang lainnya." 

عَنِ ابْنِ سِنَانٍ يَعْنِي عَبْدَ اللَّهِ قَالَ كَتَبَ أَبِي إِلَى أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع وَ كَانَ يَقْضِي شَهْرَ رَمَضَانَ وَ قَالَ إِنِّي أَصْبَحْتُ بِالْغُسْلِ وَ أَصَابَتْنِي جَنَابَةٌ فَلَمْ أَغْتَسِلْ حَتَّى طَلَعَ الْفَجْرُ فَأَجَابَهُ ع لَا تَصُمْ هَذَا الْيَوْمَ وَ صُمْ غَداً
   Dari Ibnu Sinân yakni 'Abdullâh berkata: Ayahku menulis surat kepada Abû 'Abdillâh as, dan adalah dia membayar bulan Ramadhân, dan dia berkata, "Aku berpagi dan janâbah menimpaku, maka aku tidak mandi hingga terbit fajar." Maka beliau as menjawabnya, "Janganlah kamu shaum hari ini, dan shaumlah esok hari."   

عَنْ سَمَاعَةَ بْنِ مِهْرَانَ قَالَ سَأَلْتُهُ عَنْ رَجُلٍ أَصَابَتْهُ جَنَابَةٌ فِي جَوْفِ اللَّيْلِ فِي رَمَضَانَ فَنَامَ وَ قَدْ عَلِمَ بِهَا وَ لَمْ يَسْتَيْقِظْ حَتَّى أَدْرَكَهُ الْفَجْرُ فَقَالَ ع عَلَيْهِ أَنْ يُتِمَّ صَوْمَهُ وَ يَقْضِيَ يَوْماً آخَرَ فَقُلْتُ إِذَا كَانَ ذَلِكَ مِنَ الرَّجُلِ وَ هُوَ يَقْضِي رَمَضَانَ قَالَ فَلْيَأْكُلْ يَوْمَهُ ذَلِكَ وَ لْيَقْضِ فَإِنَّهُ لَا يُشْبِهُ رَمَضَانَ شَيْ‏ءٌ مِنَ الشُّهُورِ
   Dari Samâ'ah bin Mihrân berkata: Saya bertanya kepadanya tentang seorang lelaki yang ditimpa janâbah pada waktu tengah malam di (bulan) Ramadhân, lalu dia tidur sedang dia mengetahuinya, dan dia tidak bangaun hingga fajar datang padanya, maka beliau as berkata, "Dia wajib menyempurnakan shaumnya dan membayar satu hari yang lain." Saya bertanya, "Jika dia itu orang yang membayar bulan Ramadhân?" Beliau berkata, "Dia hendaknya makan hari itu dan mengqadhâ (hari yang lain), sebab tidak ada sesuatu dari bulan-bulan yang lain yang menyerupai (bulan) Ramadhân." 

Orang yang sengaja dalam keadaan janâbah sehingga terbit fajar boleh shaum sunnah pada hari itu
عَنْ حَبِيبٍ الْخَثْعَمِيِّ قَالَ قُلْتُ لِأَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَخْبِرْنِي عَنِ التَّطَوُّعِ وَ عَنْ هَذِهِ الثَّلَاثَةِ الْأَيَّامِ إِذَا أَجْنَبْتُ مِنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ فَأَعْلَمُ أَنِّي أَجْنَبْتُ فَأَنَامُ مُتَعَمِّداً حَتَّى يَنْفَجِرَ الْفَجْرُ أَصُومُ أَوْ لَا أَصُومُ قَالَ صُمْ
   Dari Habib Al-Khats'ami berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as, "Kabarkan padaku tentang tathawwu' dan tentang tiga hari apabila saya junub pada awal malam, saya tahu bahwa saya berjunub, lalu saya tidur dengan sengaja hingga terbit fajar, apakah saya shaum atau tidak shaum?" Beliau berkata, "Shaumlah." 
 
عَنِ ابْنِ بُكَيْرٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يُجْنِبُ ثُمَّ يَنَامُ حَتَّى يُصْبِحَ أَ يَصُومُ ذَلِكَ الْيَوْمَ تَطَوُّعاً فَقَالَ أَ لَيْسَ هُوَ بِالْخِيَارِ مَا بَيْنَهُ وَ بَيْنَ نِصْفِ النَّهَارِ.
   Dari Ibnu Bukair berkata, "Saya bertanya pada Abû 'Abdillâh as tentang lelaki yang junub, kemudian tidur sampai pagi, bolehkah dia shaum sunnah pada hari itu?" Beliau berkata, "Bukanlah dia boleh memilih antara shaum atau tidak sampai pertengahan siang?" 
 
عَنِ ابْنِ بُكَيْرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سُئِلَ عَنْ رَجُلٍ طَلَعَتْ عَلَيْهِ الشَّمْسُ وَ هُوَ جُنُبٌ ثُمَّ أَرَادَ الصِّيَامَ بَعْدَ مَا اغْتَسَلَ وَ مَضَى مَا مَضَى مِنَ النَّهَارِ قَالَ يَصُومُ إِنْ شَاءَ وَ هُوَ بِالْخِيَارِ إِلَى نِصْفِ النَّهَارِ
Dari Ibnu Bukair berkata, "Saya bertanya pada Abû 'Abdillâh as tentang seseorang yang matahari telah terbit atasnya sedang dia dalam keadaan junub, kemudian dia hendak shaum setelah mandi dan waktu sebagian siang telah berlalu?" Beliau berkata, "Dia shaum jika mau, dan dia memilih antara shaum dan tidak sampai pertengahan siang." 

Perempuan yang haid apabila telah bersih dalam bulan Ramadhân wajib mandi sebelum fajar, apabila dia menangguhkannya dengan sengaja wajib atasnya qa-dhâ
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِنْ طَهُرَتْ بِلَيْلٍ مِنْ حَيْضَتِهَا ثُمَّ تَوَانَتْ أَنْ تَغْتَسِلَ فِي رَمَضَانَ حَتَّى أَصْبَحَتْ عَلَيْهَا قَضَاءُ ذَلِكَ الْيَوْمِ
   Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Jika perempuan telah bersih pada waktu malam dari haidnya, kemudian dia berlambat-lambat untuk mandi dalam (bulan) Ramadhân hingga dia berpagi, wajib atasnya qadhâ hari itu." 
« Edit Terakhir: Juni 22, 2013, 11:51:19 AM oleh Abu Zahra »
 

Tags:
 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
0 Jawaban
1215 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:23:38 AM
oleh Abu Zahra
2 Jawaban
1238 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:22:36 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
815 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:06:01 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
869 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:12:59 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
978 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:30:03 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1075 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:34:07 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
909 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 07:17:06 PM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
854 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 07:24:05 PM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
916 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 07:28:25 PM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1046 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 07:53:58 PM
oleh Abu Zahra

Ilmu Logika

Proposisi Syllogisme Kupas Logika TTS

Meditasi

Menenangkan Pikiran Mengembangkan Kekuatan-Kekuatan