Penulis Topik: SHAUM BULAN RAMADHÂN [20]  (Dibaca 949 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline Abu Zahra

SHAUM BULAN RAMADHÂN [20]
« pada: Juli 17, 2013, 07:33:27 PM »
SHAUM BULAN RAMADHÂN [20]

Orang yang pingsan (tidak sadarkan diri) tidak wajib qadhâ`
عَنْ أَيُّوبَ بْنِ نُوحٍ قَالَ كَتَبْتُ إِلَى أَبِي الْحَسَنِ الثَّالِثِ ع أَسْأَلُهُ عَنِ الْمُغْمَى عَلَيْهِ يَوْماً أَوْ أَكْثَرَ هَلْ يَقْضِي مَا فَاتَهُ أَمْ لَا فَكَتَبَ ع لَا يَقْضِي الصَّوْمَ وَ لَا يَقْضِي الصَّلَاةَ
    Dari Ayyûb bin Nûh berkata: Saya menulis surat kepa-da Abû Al-Hasan yang ketiga as, saya bertanya kepadanya ten-tang orang yang pingsan sehari atau lebih, apakah dia wajib mengqadhâ yang telah luput ataukah tidak. Maka beliau menu-lis, "Dia tidak wajib mengqadhâ shaum dan tidak mengqadhâ shalat." 

عَنْ عَلِيِّ بْنِ مُحَمَّدٍ الْقَاسَانِيِّ قَالَ كَتَبْتُ إِلَيْهِ ع وَ أَنَا بِالْمَدِينَةِ أَسْأَلُهُ عَنِ الْمُغْمَى عَلَيْهِ يَوْماً أَوْ أَكْثَرَ هَلْ يَقْضِي مَا فَاتَهُ فَكَتَبَ ع لَا يَقْضِي الصَّوْمَ
Dari 'Ali bin Muhammad Al-Qâsâni berkata: Saya me-nulis surat kepadanya as dan saya berada di Al-Madînah, saya bertanya kepadanya tentang orang yang pingsan sehari atau lebih, apakah dia wajib mengqadhâ apa-apa yang telah meluput-kannya, maka beliau as menulis jawabannya, "Dia tidak meng-qadhâ shaum."   

عَنْ مَنْصُورِ بْنِ حَازِمٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ سَأَلَهُ عَنِ الْمُغْمَى عَلَيْهِ شَهْراً أَوْ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً قَالَ فَقَالَ إِنْ شِئْتَ أَخْبَرْتُكَ بِمَا آمُرُ بِهِ نَفْسِي وَ وُلْدِي أَنْ تَقْضِيَ كُلَّ مَا فَاتَكَ
Dari Manshûr bin Hâzim dari Abû 'Abdillâh as bahwa dia telah bertanya kepada beliau tentang orang yang pingsan selama sebulan atau empat puluh malam, maka beliau berkata, "Jika kamu mau aku kabarkan kepadamu dengan apa yang aku perintahkan kepada diriku dan anak-anakku bahwa kamu mengqadhâ setiap (kewajiban) yang meluputkanmu."   
   
عَنْ عَلِيِّ بْنِ مَهْزِيَارَ أَنَّهُ سَأَلَهُ يَعْنِي أَبَا الْحَسَنِ الثَّالِثَ ع عَنْ هَذِهِ الْمَسْأَلَةِ يَعْنِي مَسْأَلَةَ الْمُغْمَى عَلَيْهِ فَقَالَ لَا يَقْضِي الصَّوْمَ وَ لَا الصَّلَاةَ وَ كُلَّمَا غَلَبَ اللَّهُ عَلَيْهِ فَاللَّهُ أَوْلَى بِالْعُذْرِ
   Dari 'Ali bin Mahziyâr bahwa dia telah bertanya kepa-danya yakni Abû Al-Hasan yang ketiga as tentang masalah ini yaitu masalah orang yang pingsan, maka beliau berkata, "Dia tidak membayar shaum dan tidak shalat, dan setiap yang Allah kalahkan atasnya, maka Allah lebih behak dengan memberi udzur."   

Shaum perempuan yang haid batal jika melihat darah menjelang terbenam matahari atau terputus haidnya setelah terbit fajar dan wajib meng-qadhâ`-nya untuk shaum tidak untuk shalat
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ امْرَأَةٍ أَصْبَحَتْ صَائِمَةً فَلَمَّا ارْتَفَعَ النَّهَارُ أَوْ كَانَ الْعَشِيُّ حَاضَتْ أَ تُفْطِرُ قَالَ نَعَمْ وَ إِنْ كَانَ وَقْتُ الْمَغْرِبِ فَلْتُفْطِرْ قَالَ وَ سَأَلْتُهُ عَنِ امْرَأَةٍ رَأَتِ الطُّهْرَ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ مِنْ شَهْرِ رَمَضَانَ فَتَغْتَسِلُ وَ لَمْ تَطْعَمْ فَمَا تَصْنَعُ فِي ذَلِكَ الْيَوْمِ قَالَ تُفْطِرُ ذَلِكَ الْيَوْمَ فَإِنَّمَا فِطْرُهَا مِنَ الدَّمِ
   Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as dia berkata, "Saya bertanya kepada beliau tentang seorang perempuan yang pagi dia shaum, maka tatkala siang telah meninggi atau sore, dia haid, apakah dia berbuka?" Beliau berkata, "Ya walaupun sudah hampir tiba waktu maghrib, maka hendaklah dia buka." Dia berkata, "Dan saya bertanya kepadanya tentang seorang perempuan yang telah melihat kecucian (berhenti haid) pada awal siang dari bulan Ramadhân, lalu dia mandi sedang dia belum makan, maka apa yang mesti dia perbuat pada hari itu?" Beliau berkata, "Dia berbuka pada hari itu, sebab bukanya ka-rena darah (haidnya masih keluar)." 
 
عَنْ عِيصِ بْنِ الْقَاسِمِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ امْرَأَةٍ تَطْمَثُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ قَبْلَ أَنْ تَغِيبَ الشَّمْسُ قَالَ تُفْطِرُ حِينَ تَطْمَثُ
   Dari 'Îsh bin Al-Qâsim berkata, "Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang seorang perempuan yang kedatangan haid pada bulan Ramadhân menjelang terbenam matahari." Beliau berkata, "Dia buka ketika kedatangan haid."   
 
Shaumnya perempuan nifas batal, dia wajib memba-yar shaum tetapi tidak wajib membayar shalat
عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْحَجَّاجِ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا الْحَسَنِ ع عَنِ الْمَرْأَةِ تَلِدُ بَعْدَ الْعَصْرِ أَ تُتِمُّ ذَلِكَ الْيَوْمَ أَمْ تُفْطِرُ قَالَ تُفْطِرُ وَ تَقْضِي ذَلِكَ الْيَوْمَ
    Dari 'Abdurrahmân bin Al-Hajjâj berkata, Saya berta-nya kepada Abû Al-Hasan as tentang perempuan, dia melahirkan setelah 'ashar, apakah dia wajib menyempurnakan (shaum) pada hari itu ataukah berbuka?" Beliau berkata, "Dia berbuka dan mengqadhâ (shaum) hari itu." 

Perempuan yang istihâdhah wajib shaum, cukup mandi baginya. Tidak boleh shaum wajib bagi orang yang berpagi dalam keadaan junub dengan sengaja, tetapi boleh shaum sunnah. Dan hukum meninggalkan mandi haid dan istihâdhah
عَنْ سَمَاعَةَ بْنِ مِهْرَانَ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الْمُسْتَحَاضَةِ قَالَ فَقَالَ تَصُومُ شَهْرَ رَمَضَانَ إِلَّا الْأَيَّامَ الَّتِي كَانَتْ تَحِيضُ فِيهِنَّ ثُمَّ تَقْضِيهَا بَعْدَهُ
    Dari Samâ'ah bin Mihrân berkata: Saya bertanya kepa-da Abû 'Abdillâh as mengenai perempuan yang berdarah isti-hâdhah, maka beliau berkata, "Dia shaum bulan Ramadhân kecuali hari-hari yang dia haid padanya, kemudian mengqa-dhanya setelahnya." 

Perempuan yang haid dianjurkan menahan diri dari sisa siang harinya apabila telah suci di tengah-tengahnya atau haid dan wajib membayarnya
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ كَذَلِكَ الْمُسَافِرُ إِذَا أَكَلَ مِنْ أَوَّلِ النَّهَارِ ثُمَّ قَدِمَ أَهْلَهُ أُمِرَ بِالْإِمْسَاكِ بَقِيَّةَ يَوْمِهِ تَأْدِيباً وَ لَيْسَ بِفَرْضٍ
   Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan demikian pula orang yang safar apabila telah makan pada awal siang, kemudian dia datang kepada ahlinya, dia dianjurkan untuk menahan diri dalam sisa hari-nya sebagai ta`dîb (pendidikan) dan bukan keharusan." 
 
عَنْ عَمَّارِ بْنِ مُوسَى عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي الْمَرْأَةِ يَطْلُعُ الْفَجْرُ وَ هِيَ حَائِضٌ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَإِذَا أَصْبَحَتْ طَهُرَتْ وَ قَدْ أَكَلَتْ ثُمَّ صَلَّتِ الظُّهْرَ وَ الْعَصْرَ كَيْفَ تَصْنَعُ فِي ذَلِكَ الْيَوْمِ الَّذِي طَهُرَتْ فِيهِ قَالَ تَصُومُ وَ لَا تَعْتَدُّ بِهِ
   Dari 'Ammâr bin Mûsâ dari Abû 'Abdillâh as mengenai perempuan, fajar telah terbit dan dia haid dalam bulan Ramadhân, maka apabila telah shubuh dia suci sedang dia telah ma-kan, kemudian dia shalat zhuhur dan 'ashar, bagaimana dia berbuat pada hari itu yang dia telah suci dari haid padanya, be-liau berkata, "Dia menahan diri dan tidak menghitungnya (sebagai shaum)." 
 
    عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا جَعْفَرٍ ع عَنِ الْمَرْأَةِ تَرَى الدَّمَ غُدْوَةً أَوِ ارْتِفَاعَ النَّهَارِ أَوْ عِنْدَ الزَّوَالِ قَالَ تُفْطِرُ وَ إِذَا كَانَ ذَلِكَ بَعْدَ الْعَصْرِ أَوْ بَعْدَ الزَّوَالِ فَلْتَمْضِ عَلَى صَوْمِهَا وَ لْتَقْضِ ذَلِكَ الْيَوْمَ
   Dari Muhammad bin Muslim berkata: Saya bertanya kepada Abû Ja'far as tentang perempuan, dia melihat darah pada pagi hari atau pada waktu siang telah tinggi atau ketika zawal, beliau berkata, "Dia berbuka, dan apabila yang demikian itu terjadi setelah 'ashar atau setelah tergelincir matahari, dia tetap atas shaumnya dan dia wajib membayar hari itu." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ فِي حَدِيثٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ امْرَأَةٍ رَأَتِ الطُّهْرَ أَوَّلَ النَّهَارِ قَالَ تُصَلِّي وَ تُتِمُّ صَوْمَهَا وَ تَقْضِي
   Dari Abû Bashîr dalam sebuah hadîts berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as mengenai perempuan yang melihat kesucian pada awal siang, dia berkata, "Dia menyempurnakan shaumnya dan mengqadhâ." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ قَالَ سَأَلْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع عَنِ الرَّجُلِ يَقْدَمُ مِنْ سَفَرٍ بَعْدَ الْعَصْرِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَيُصِيبُ امْرَأَتَهُ حِينَ طَهُرَتْ مِنَ الْحَيْضِ أَ يُوَاقِعُهَا قَالَ لَا بَأْسَ بِهِ
   Dari Muhammad bin Muslim berkata: Saya bertanya kepada Abû 'Abdillâh as tentang lelaki, dia datang dari safar setelah 'ashar dalam bulan Ramadhân, lalu dia mendapatkan istrinya ketika suci dari haid, bolehkah dia menggaulinya? Beliau berkata, "Tidak mengapa dengannya." 

Tidak wajib shaum atas anak-anak dan orang yang hi-lang akal, dan dianjurkan melatih anak untuk shaum, bagi anak yang sudah berusia tujuh tahun atau sembi-lan tahun dengan kadar yang dia mampu walau hanya sebagian siang, dan jika mampu atau telah dewasa shaum itu wajib atas anak laki-laki yang berusia lima belas tahun dan atas anak perempuan bila telah beru-sia sembilan tahun, kecuali apabila mereka telah sampai ihtilâm atau tumbuh bulu kemaluan sebelum itu, maka wajib ditetapkan bagi mereka.
عَنِ الْحَلَبِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِنَّا نَأْمُرُ صِبْيَانَنَا بِالصِّيَامِ إِذَا كَانُوا بَنِي سَبْعِ سِنِينَ بِمَا أَطَاقُوا مِنْ صِيَامِ الْيَوْمِ فَإِنْ كَانَ إِلَى نِصْفِ النَّهَارِ أَوْ أَكْثَرَ مِنْ ذَلِكَ أَوْ أَقَلَّ فَإِذَا غَلَبَهُمُ الْعَطَشُ وَ الْغَرَثُ أَفْطَرُوا حَتَّى يَتَعَوَّدُوا الصَّوْمَ وَ يُطِيقُوهُ فَمُرُوا صِبْيَانَكُمْ إِذَا كَانُوا بَنِي تِسْعِ سِنِينَ بِالصَّوْمِ مَا أَطَاقُوا مِنْ صِيَامٍ فَإِذَا غَلَبَهُمُ الْعَطَشُ أَفْطَرُوا
    Dari Al-Halabi dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Kami menyuruh anak-anak kami untuk shaum jika mereka telah berusia tujuh tahun dengan kekuatan yang ada pada mereka dari shaum sehari, jika tidak, sampai setengah siang atau lebih dari itu atau kurang dari itu, bila mereka dikalahkan oleh rasa haus dan kelaparan, mereka berbuka hingga mereka terbiasa shaum dan kuat, maka suruhlah anak-anak kalian untuk shaum jika mereka telah berusia tujuh dengan sekuat mereka, jika mereka dikalahkan oleh dahaga, mereka berbuka." 
 
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ أَمَّا صَوْمُ التَّأْدِيبِ فَأَنْ يُؤْخَذَ الصَّبِيُّ إِذَا رَاهَقَ بِالصَّوْمِ تَأْدِيباً وَ لَيْسَ بِفَرْضٍ
    Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Dan adapun shaum ta`dîb (pendidikan), maka anak bila telah berusia menjelang dewasa, disuruh shaum sebagai pendidikan bukan kewajiban." 

عَنِ السَّكُونِيِّ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِذَا أَطَاقَ الْغُلَامُ صَوْمَ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مُتَتَابِعَةٍ فَقَدْ وَجَبَ عَلَيْهِ صَوْمُ شَهْرِ رَمَضَانَ
    Dari Al-Sakûni dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Apabila anak kuat shaum selama tiga hari berturut-turut, maka wajib baginya shaum bulan Ramadhân." 

عَنْ عَلِيِّ بْنِ جَعْفَرٍ عَنْ أَخِيهِ مُوسَى ع قَالَ سَأَلْتُهُ عَنِ الْغُلَامِ مَتَى يَجِبُ عَلَيْهِ الصَّوْمُ وَ الصَّلَاةُ قَالَ إِذَا رَاهَقَ الْحُلُمَ وَ عَرَفَ الصَّلَاةَ وَ الصَّوْمَ
   Dari 'Ali bin Ja'far dari saudaranya Mûsâ as dia berkata: Saya bertanya kepadanya tentang anak, kapan dia wajib shaum dan shalat. Beliau berkata, "Jika hampir bâligh dan telah memahami shalat dan shaum." 
 
عَنْ أَبِي بَصِيرٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع أَنَّهُ قَالَ عَلَى الصَّبِيِّ إِذَا احْتَلَمَ الصِّيَامُ وَ عَلَى الْجَارِيَةِ إِذَا حَاضَتِ الصِّيَامُ وَ الْخِمَارُ إِلَّا أَنْ تَكُونَ مَمْلُوكَةً فَإِنَّهُ لَيْسَ عَلَيْهَا خِمَارٌ إِلَّا أَنْ تُحِبَّ أَنْ تَخْتَمِرَ وَ عَلَيْهَا الصِّيَامُ.
   Dari Abû Bashîr dari Abû 'Abdillâh as bahwa beliau te-lah berkata, "Wajib shaum atas anak laki-laki apabila telah ihtilâm (mimpi basah), dan atas anak perempuan wajib shaum dan berkerudung bila telah haid, kecuali sebagai hamba saha-ya yang dimiliki, maka tidak wajib atasnya mengenakan kerudung, kecuali apabila dia suka berkerudung, dan wajib shaum atasnya." 
 
عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَمَّارٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ إِذَا أَطَاقَ الصَّبِيُّ الصَّوْمَ وَجَبَ عَلَيْهِ الصِّيَامُ
   Dari Ishâq bin 'Ammâr dari Abû 'Abdilah as dalam se-buah hadîts berkata, "Apabila anak telah kuat shaum, maka wajib shaum atasnya." 
 
عَنْ سَمَاعَةَ أَنَّهُ سَأَلَ الصَّادِقَ ع عَنِ الصَّبِيِّ مَتَى يَصُومُ قَالَ إِذَا قَوِيَ عَلَى الصِّيَامِ.
    Dari Samâ'ah bahwa dia telah bertanya kepada Al-Shâdiq as tentang anak, kapankah dia shaum? Beliau berkata, "Bila dia telah kuat untuk shaum." 

قَالَ الصَّادِقُ ع الصَّبِيُّ يُؤْخَذُ بِالصِّيَامِ إِذَا بَلَغَ تِسْعَ سِنِينَ عَلَى قَدْرِ مَا يُطِيقُهُ فَإِنْ أَطَاقَ إِلَى الظُّهْرِ أَوْ بَعْدَهُ صَامَ إِلَى ذَلِكَ الْوَقْتِ فَإِذَا غَلَبَ عَلَيْهِ الْجُوعُ وَ الْعَطَشُ أَفْطَرَ.
    Al-Shâdiq as telah berkata, "Anak disuruh shaum jika telah berumur sembilan tahun atas kadar yang dia kuat, bila dia kuat sampai zhuhur atau setelahnya, dia shaumnya sampai waktu itu, bila dia dikalahkan oleh rasa lapar dan dahaga, dia berbuka." 

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ يُؤَدَّبُ الصَّبِيُّ عَلَى الصَّوْمِ مَا بَيْنَ خَمْسَ عَشْرَةَ سَنَةً إِلَى سِتَّ عَشْرَةَ سَنَةً
   Dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Anak itu dilatih shaum antara usia lima belas tahun sampai enam tahun." 
 

Tags:
 

Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
0 Jawaban
946 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:13:00 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
901 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:22:23 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1248 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:23:38 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1068 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:25:31 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
973 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 11:45:24 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1063 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:26:34 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1015 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:29:20 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
849 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:30:52 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
892 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:45:29 AM
oleh Abu Zahra
2 Jawaban
1245 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:22:36 AM
oleh Abu Zahra

Ilmu Logika

Proposisi Syllogisme Kupas Logika TTS

Meditasi

Menenangkan Pikiran Mengembangkan Kekuatan-Kekuatan