Penulis Topik: SHAUM BULAN RAMADHÂN [14]  (Dibaca 926 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline Abu Zahra

SHAUM BULAN RAMADHÂN [14]
« pada: Juli 17, 2013, 05:30:03 AM »
SHAUM BULAN RAMADHÂN [14]

Dibenci (makrûh) berbantah-bantahan, bertindak bo-doh dan bersumpah bagi orang yang shaum dan bila ada orang yang bertindak bodoh dan mencaci dianjur-kan untuk tidak membalas
عَنِ الْفُضَيْلِ بْنِ يَسَارٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ إِذَا صَامَ أَحَدُكُمُ الثَّلَاثَةَ الْأَيَّامِ فِي الشَّهْرِ فَلَا يُجَادِلَنَّ أَحَداً وَ لَا يَجْهَلْ وَ لَا يُسْرِعْ إِلَى الْأَيْمَانِ وَ الْحَلْفِ بِاللَّهِ فَإِنْ جَهِلَ عَلَيْهِ أَحَدٌ فَلْيَحْتَمِلْ
Dari Al-Fudhail bin Yasâr dari Abû 'Abdillâh as berka-ta, "Apabila seseorang dari kamu shaum tiga hari dalam seti-ap bulan, maka janganlah sekali-kali berbantah-bantahan de-ngan seseorang, jangan bertindak bodoh dan jangan segera melakukan sumpah dengan (nama) Allah, lalu jika ada orang yang bertindak bodoh atasnya, hendaklah dia bersabar." 
 
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع عَنْ آبَائِهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص مَا مِنْ عَبْدٍ صَائِمٍ يُشْتَمُ فَيَقُولُ إِنِّي صَائِمٌ سَلَامٌ عَلَيْكَ لَا أَشْتِمُكَ كَمَا تَشْتِمُنِي إِلَّا قَالَ الرَّبُّ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى اسْتَجَارَ عَبْدِي بِالصَّوْمِ مِنْ شَرِّ عَبْدِي قَدْ أَجَرْتُهُ مِنَ النَّارِ
Dari Abû 'Abdillâh as dari ayah-ayahnya as berkata: Rasûlullâh saw telah berkata, "Tidak seorang hamba pun yang shaum yang dicela, lalu dia mengatakan, 'Sesungguhnya aku sedang shaum, salâm atasmu! Aku tidak akan mencelamu sebagaimana kamu mencelaku.' Melainkan Al-Rabb tabâraka wa ta'âlâ berfirman, Hamba-Ku meminta perlindungan dengan shaum dari keburukan hamba-Ku, sungguh Aku telah melindunginya dari api neraka." 

Makruh membaca syair pada waktu malam dan pada waktu shaum dan dalam bulan Ramadhân sekalipun syair yang benar
عَنْ حَمَّادِ بْنِ عُثْمَانَ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع يَقُولُ تُكْرَهُ رِوَايَةُ الشِّعْرِ لِلصَّائِمِ وَ لِلْمُحْرِمِ وَ فِي الْحَرَمِ وَ فِي يَوْمِ الْجُمُعَةِ وَ أَنْ يُرْوَى بِاللَّيْلِ قَالَ قُلْتُ وَ إِنْ كَانَ شِعْرَ حَقٍّ قَالَ وَ إِنْ كَانَ شِعْرَ حَقٍّ
   Dari Hammâd bin 'Utsmân berkata: Saya telah mendengar Abû 'Abdillâh mengatakan, "Dimakruhkan meriwayatkan syair pada orang yang shaum, pada orang yang sedang ihram, di dalah haram (tanah suci), pada hari Jumat dan pada malam hari." Dia berkata: Saya bertanya, "Walaupun syair itu be-nar?" Beliau berkata, "Sekalipun syair yang benar." 

عَنْ حَمَّادِ بْنِ عُثْمَانَ وَ غَيْرِهِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ لَا يُنْشَدُ الشِّعْرُ بِلَيْلٍ وَ لَا يُنْشَدُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ بِلَيْلٍ وَ لَا نَهَارٍ فَقَالَ لَهُ إِسْمَاعِيلُ يَا أَبَتَاهْ فَإِنَّهُ فِينَا قَالَ وَ إِنْ كَانَ فِينَا.
   Dari Hammâd bin 'Utsmân dan yang lainnya dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Tidak boleh dibacakan syair pada waktu malam dan tidak boleh pada bulan Ramadhân baik malam ha-ri ataupun siang hari." Lalu Ismâ'îl berkata, "Wahai ayah, syair itu tentang kita?" Beliau berkata, "Sekalipun syair itu tentang kita." 

Tidak disukai (makrûh) melakukan rafats (melakukan hubungan intim selain jima') dalam shaum
عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ عَمَّارٍ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِنَّ اللَّهَ كَرِهَ لِي سِتَّ خِصَالٍ ثُمَّ كَرِهْتُهُنَّ لِلْأَوْصِيَاءِ مِنْ وُلْدِي وَ أَتْبَاعِهِمْ مِنْ بَعْدِي الرَّفَثَ فِي الصَّوْمِ.
   Dari Ishâq bin 'Ammâr dari Abû 'Abdillâh as berkata: Rasûlullâh saw berkata, "Sesungguhnya Allah membenci bagiku enam perkara, kemudian membencinya untuk para washi dari keturunanku dan para pengikut mereka setelahku yaitu (di antaranya) rafats dalam shaum." 
 
عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص فِي حَدِيثٍ سِتَّةٌ كَرِهَهَا اللَّهُ لِي فَكَرِهْتُهَا لِلْأَئِمَّةِ مِنْ ذُرِّيَّتِي وَ لْتَكْرَهْهَا الْأَئِمَّةُ لِأَتْبَاعِهِمْ مِنْهَا الرَّفَثُ فِي الصِّيَامِ قَالَ قُلْتُ وَ مَا الرَّفَثُ فِي الصِّيَامِ قَالَ مَا كَرِهَ اللَّهُ لِمَرْيَمَ فِي قَوْلِهِ إِنِّي نَذَرْتُ لِلرَّحْمنِ صَوْماً فَلَنْ أُكَلِّمَ الْيَوْمَ إِنْسِيًّا قَالَ وَ قُلْتُ صَمَتَتْ مِنْ أَيِّ شَيْ‏ءٍ قَالَ مِنَ الْكَذِبِ
   Dari Abû 'Abdullâh as berkata: Rasûlullâh saw berkata dalam sebuah hadîts, "Ada enam perkara yang Allah benci ba-giku dan aku membencinya bagi para imam dari keturunanku, dan hendaknya para imam membencinya bagi para pengikut-nya yang di antaranya melakukan rafats dalan shaum." Perawi berkata, "Apakah rafats dalam shaum itu?" Beliau (Abû 'Abdillâh as) berkata, "Apa yang Allah benci untuk Maryam dalam firman-Nya, Sesungguhnya aku telah bernadzar bagi Al-Rahmân, maka pada hari ini aku tidak akan berbicara kepada seorang pun." Saya bertanya, "Dia diam dari apa saja?" Beliau berkata, "Dari berdusta."   

Wajib berbuka dalam safar dengan beberapa syarat sekalipun kuat untuk shaum dan wajib membayarnya sekalipun dia memaksakan shaum ketika safar.
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ إِنَّ الصَّلَاةَ وَ الزَّكَاةَ وَ الْحَجَّ وَ الْوَلَايَةَ لَيْسَ يَنْفَعُ شَيْ‏ءٌ مَكَانَهَا دُونَ أَدَائِهَا وَ إِنَّ الصَّوْمَ إِذَا فَاتَكَ أَوْ قَصَّرْتَ أَوْ سَافَرْتَ فِيهِ أَدَّيْتَ مَكَانَهُ أَيَّاماً غَيْرَهَا وَ جَزَيْتَ ذَلِكَ الذَّنْبَ بِصَدَقَةٍ وَ لَا قَضَاءَ عَلَيْكَ
   Dari Zurârah dari Abû Ja'far as dalam sebuah hadîts berkata, "Sesungguhnya shalat, zakat, haji dan walâyah tidak ada sesuatu yang bermanfaat sebagai gantinya selain dengan menunaikannya, dan sesungguhnya shaum itu bila telah luput waktunya kepadamu, atau kamu menguranginya atau kamu safar padanya, kamu mesti menunaikan gantinya beberapa hari selainnya, dan kamu balas dosa itu dengan sedekah dan ti-dak ada qadhâ atasmu (jika tidak mampu shaum)." 
 
عَنِ الزُّهْرِيِّ عَنْ عَلِيِّ بْنِ الْحُسَيْنِ ع فِي حَدِيثٍ قَالَ وَ أَمَّا صَوْمُ السَّفَرِ وَ الْمَرَضِ فَإِنَّ الْعَامَّةَ قَدِ اخْتَلَفَتْ فِي ذَلِكَ فَقَالَ قَوْمٌ يَصُومُ وَ قَالَ آخَرُونَ لَا يَصُومُ وَ قَالَ قَوْمٌ إِنْ شَاءَ صَامَ وَ إِنْ شَاءَ أَفْطَرَ وَ أَمَّا نَحْنُ فَنَقُولُ يُفْطِرُ فِي الْحَالَيْنِ جَمِيعاً فَإِنْ صَامَ فِي حَالِ السَّفَرِ أَوْ فِي حَالِ الْمَرَضِ فَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ فَإِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ يَقُولُ فَمَنْ كانَ مِنْكُمْ مَرِيضاً أَوْ عَلى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ فَهَذَا تَفْسِيرُ الصِّيَامِ
   Dari Al-Zuhri dari 'Ali bin Al-Husain as dalam sebuah hadîts berkata, "Adapun shaum (dalam) safar dan sakit, maka orang-orang awam telah berselisih dalam hal itu; satu kaum mengatakan, 'Shaum.' Dan yang lainnya mengatakan, 'Tidak shaum.' Dan satu kaum lagi mengatakan, 'Jika mau shaum dan jika mau berbuka.' Adapun kami, maka kami katakan, 'Tidak shaum dalam dua keadaan itu semuanya, jika seseorang sha-um dalam keadaan safar atau dalam keadaan sakit, maka wa-jib dia membayar shaum, sesungguhnya Allah 'azza wa jalla berfirman, Barang siapa di antara kamu sakit atau dalam sa-far, maka bayarlah dari hari-hari yang lain. Maka ini tafsîr shiyâm." 
 
عَنْ زُرَارَةَ عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ سَمَّى رَسُولُ اللَّهِ ص قَوْماً صَامُوا حِينَ أَفْطَرَ وَ قَصَّرَ عُصَاةً وَ قَالَ هُمُ الْعُصَاةُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَ إِنَّا لَنَعْرِفُ أَبْنَاءَهُمْ وَ أَبْنَاءَ أَبْنَائِهِمْ إِلَى يَوْمِنَا هَذَا
   Dari Zurârah dari Abû Ja'far as berkata, "Rasûlullâh saw menyebut orang-orang yang shaum ketika wajib buka dan qashr (shalat) sebagai orang-orang yang durhaka. Dan beliau berkata, 'Mereka itulah orang-orang yang maksiat sampai ha-ri kiamat, dan sungguh kami benar-benar mengetahui anak-anak mereka dan anak-anak dari anak-anaknya hingga hari kami ini.'" 
 
عَنِ ابْنِ أَبِي عُمَيْرٍ عَنْ بَعْضِ أَصْحَابِنَا عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ سَمِعْتُهُ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ تَصَدَّقَ عَلَى مَرْضَى أُمَّتِي وَ مُسَافِرِيهَا بِالتَّقْصِيرِ وَ الْإِفْطَارِ أَ يَسُرُّ أَحَدَكُمْ إِذَا تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ أَنْ تُرَدَّ عَلَيْهِ
   Dari Ibnu Abî 'Umair dari sebagian sahabat kami dari Abû 'Abdillâh as dia berkata: Saya mendengar beliau mengatakan, "Rasûlullâh saw berkata, 'Sesungguhnya Allah 'azza wa jalla bersedekah kepada orang-orang yang sakit dari ummat-ku dan para musâfirnya dengan qashr (shalat) dan berbuka (tidak shaum), senangkah seseorang darimu bila bersedekah dengan suatu sedekah lalu ditolaknya.'" 
 
عَنْ يَحْيَى بْنِ أَبِي الْعَلَاءِ عَنْ أَبِي عَبْدِ اللَّهِ ع قَالَ الصَّائِمُ فِي السَّفَرِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ كَالْمُفْطِرِ فِيهِ فِي الْحَضَرِ ثُمَّ قَالَ إِنَّ رَجُلًا أَتَى النَّبِيَّ ص فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَصُومُ شَهْرَ رَمَضَانَ فِي السَّفَرِ فَقَالَ لَا فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ عَلَيَّ يَسِيرٌ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ تَصَدَّقَ عَلَى مَرْضَى أُمَّتِي وَ مُسَافِرِيهَا بِالْإِفْطَارِ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ أَ يُعْجِبُ أَحَدَكُمْ لَوْ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ أَنْ تُرَدَّ عَلَيْهِ
   Dari Yahyâ bin Abî Al-'Alâ dari Abû 'Abdillâh as berkata, "Orang yang shaum dalam safar pada bulan Ramadhân seperti orang yang berbuka padanya ketika tidak safar." Ke-mudian beliau berkata, "Ada seorang laki-laki datang kepada Nabi saw, lalu dia berkata, 'Wahai Rasûlullâh, bolehkah aku shaum bulan Ramadhân dalam safar?' Beliau berkata, 'Tidak boleh.' Dia bertanya, 'Wahai Rasûlullâh, sesungguhnya hal itu ringan atasku.' Rasûlullâh saw berkata, 'Sesungguhnya Allah 'azza wa jalla telah bersedekah pada orang-orang yang sakit dari ummatku dan orang-orang yang safar dengan berbuka di bulan Ramadhân, apakah suka seseorang darimu kalau dia se-dekah dengan suatu sedekah, lalu sedekah itu ditolaknya?'" 
 
عَنْ أَبِي جَعْفَرٍ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص خِيَارُ أُمَّتِي الَّذِينَ إِذَا سَافَرُوا أَفْطَرُوا وَ قَصَرُوا وَ إِذَا أَحْسَنُوا اسْتَبْشَرُوا وَ إِذَا أَسَاءُوا اسْتَغْفَرُوا وَ شِرَارُ أُمَّتِي الَّذِينَ وُلِدُوا فِي النَّعِيمِ وَ غُذُّوا بِهِ يَأْكُلُونَ طَيِّبَ الطَّعَامِ وَ يَلْبَسُونَ لَيِّنَ الثِّيَابِ وَ إِذَا تَكَلَّمُوا لَمْ يَصْدُقُوا
   Dari Abû Ja'far as berkata: Rasûlullâh saw telah berka-ta, "Ummatku yang baik adalah orang-orang yang bila mereka melakukan safar tidak shaum dan meringkas (shalat), bila me-reka berbuat baik, mereka gembira dan bila mereka melaku-kan dosa, mereka meminta ampun. Dan Ummatku yang tidak baik adalah orang-orang yang dilahirkan dalam kenikmatan, diberi makan dengan makanan yang baik, memakai busana dengan busana yang halus dan bila berbicara tidak benar." 
 
عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ حَكِيمٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبَا عَبْدِ اللَّهِ ع يَقُولُ لَوْ أَنَّ رَجُلًا مَاتَ صَائِماً فِي السَّفَرِ مَا صَلَّيْتُ عَلَيْهِ
   Dari Muhammad bin Hakîm berkata: Saya telah mende-ngar Abû 'Abdillâh as mengatakan, "Kalaulah seseorang meninggal dunia dalam keadaan shaum di dalam safar, niscaya aku tidak menshalatkannya." 
 
عَنْ صَفْوَانَ بْنِ يَحْيَى عَنْ أَبِي الْحَسَنِ ع أَنَّهُ سُئِلَ عَنِ الرَّجُلِ يُسَافِرُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ فَيَصُومُ قَالَ لَيْسَ مِنَ الْبِرِّ الصَّوْمُ فِي السَّفَرِ.
   Dari Shafwân bin Yahyâ dari Abû Al-Hasan as bahwa beliau telah ditanya mengenai orang yang safar dalam bulan Ramadhân, lantas dia shaum. Beliau berkata, "Bukan dari ke-baikan shaum dalam safar." 
 
عَنْ جَعْفَرِ بْنِ مُحَمَّدٍ عَنْ أَبِيهِ ع قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ص إِنَّ اللَّهَ عَزَّ وَ جَلَّ أَهْدَى إِلَيَّ وَ إِلَى أُمَّتِي هَدِيَّةً لَمْ يُهْدِهَا إِلَى أَحَدٍ مِنَ الْأُمَمِ كَرَامَةً مِنَ اللَّهِ لَنَا قَالُوا وَ مَا ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الْإِفْطَارُ فِي السَّفَرِ وَ التَّقْصِيرُ فِي الصَّلَاةِ فَمَنْ لَمْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَقَدْ رَدَّ عَلَى اللَّهِ عَزَّ وَ جَلَّ هَدِيَّتَهُ
   Dari Ja'far bin Muhammad dari ayahnya as berkata: Ra-sûlullâh saw telah berkata, "Sesungguhnya Allah 'azza wa jalla telah memberikan hadiah kepadaku dan kepada ummatku de-ngan suatu hadiah yang Dia tidak memberikannya kepada se-orang pun dari ummat-ummat yang lain sebagai kemuliaan dari Allah bagi kita." Mereka berkata, "Dan apakah itu wahai Rasûlullâh?" Beliau berkata, "Tidak shaum dalam safar dan meringkas dalam shalat, barang siapa yang tidak melakukan yang demikian, maka sesungguhnya dia telah menolak kepada Allah akan hadiah-Nya."   
 

Tags:
 

GoogleTagged



Related Topics

  Subyek / Dimulai oleh Jawaban Tulisan terakhir
0 Jawaban
925 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:13:00 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
881 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:22:23 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1138 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:23:38 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
1013 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 07:25:31 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
945 Dilihat
Tulisan terakhir Juni 22, 2013, 11:45:24 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
978 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:26:34 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
979 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:29:20 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
830 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:30:52 AM
oleh Abu Zahra
0 Jawaban
867 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 04:45:29 AM
oleh Abu Zahra
2 Jawaban
1205 Dilihat
Tulisan terakhir Juli 17, 2013, 05:22:36 AM
oleh Abu Zahra

Ilmu Logika

Proposisi Syllogisme Kupas Logika TTS

Meditasi

Menenangkan Pikiran Mengembangkan Kekuatan-Kekuatan